Firqoh-firqoh Sesat Utama

A. Syi’ah

Syiah pada mulanya merupakan kata bahasa yang berarti pengikut dan pendukung setia seseorang. Mereka pada asalnya adalah para pengikut dan pendukung Ali radhiallohu anhu. Sedangkan orang-orang yang meyakini Ali sebagai Tuhan, atau Ali akan kembali di akhir zaman, atau Ali bersifat ma`sum dikenal sebagai kelompok sabaiyyah.

Akan tetapi bersamaan dengan berlalunya waktu, justru keyakinan Sabaiyyah inilah yang menjadi prinsip-prinsip dan keyakinan Syi`ah. Bahkan, di zaman ini prinsip-prinsip dan keyakinan Syi`ah telah bertambah sesatnya sampai-sampai menjadi agama baru yang bukan lagi Islam.

1. Penyimpangan Syi`ah dalam Sumber.

Syi`ah telah mengganti sumber ajaran Islam. Al-Qur`an dan Sunnah Rosululloh sholallohu alaihi wasalam (yang telah dijaga secara akurat oleh para sohabat Nabi sholallohu alaihi wasalam dan ulama-ulama Islam) digantikan oleh al-Qur`an dan Ahlul Bait (walaupun pengakuan riwayat ahlul bait pun jelas-jelas penuh riwayat dusta atau sama sekali bukan dari ahlu bait). Bahkan, Syi`ah mengklaim bahwa al-Qur`an yang sekarang berada di tangan kaum muslimin, bukanlah al-Qur`an yang sesungguhnya atau tidak lengkap. Al-Qur`an yang lengkap diturunkan kepada Fathimah atau yang diajarkan turun-temurun kepada ahlul bait.

2. Penyimpangan Syi`ah dalam Tauhid.

Keyakinan-keyakinan Syi’ah telah dipenuhi oleh beragam kesyirikan. Syiriknya keyakinan Syi`ah dapat dilihat dari keyakinan mereka bahwa Alloh itu bersifat bada` (Dia tau tentang segala sesuatu setelah sebelumnya tidak tahu), mencaci maki para Sahabat Rosululloh sholallohu alaihi wasalam, bahkan menuduh dengan sangat keji bahwa para sohabat telah kufur setelah beliau sholallohu alaihi wasalam wafat. Bagitu juga keyakinan ‘ismah (kema’suman) para imam mereka telah dipenuhi oleh keyakinan syirik, Imam bisa mengetahui yang goib, memiliki hak penataan alam semesta sesuai kehendak mereka, penentu dikabulnya do’a, penentu hidayah bagi manusia, perantara antara manusia dengan Alloh,  dan lain-lain. Begitu juga pengakuan cinta kepada ahlul bait dipenuhi dengan berbagai kedustaan dan kepalsuan. Padahal, mereka sama sekali bukan pecinta ahlul bait, karena merekalah sesungguhnya yang membunuh Husein radhiallohu anhu dengan penuh jiwa pengkhianatan.

3. Penyimpangan Syi`ah dalam Ittiba`.

Demikian pula dengan ajaran-ajaran bid`ah yang sama sekali tidak diajarkan Islam. Hari `asyuro yang dipenuhi dengan menyakiti tubuh, merobek-robek pakaian dan berbagai sikap ratapan yang kesemuanya merupakan ajaran-ajaran jahiliyyah. Kawin mut`ah yang merupakan zina terselubung telah menjadi bagian dari ajaran bid`ah buruk Syiah. Sholat yang harus mengahadap tanah karbala, adzan yang ditambah dengan kalimat “as solatu ala khoirul amal” dan masih banyak lagi ajaran sesatnya. Ajaran-ajaran inilah yang saat ini menjadi agama Syi`ah itsna `asyariyah (Syi`ah 12 imam) atau Syi`ah rofidoh, Syi`ah Iran yang mempelopori gerakan revolusi Iran dengan tokohnya Khomaeni.

B. Khowarij

Khowarij pada mulanya adalah orang-orang yang keluar dari sunnah dan jama`ah (para sohabat) saat terjadi peristiwa tahkim yang dilaksanakan untuk menentukan hukum Alloh demi perdamaian antara dua kelompok ummat yang berperang pada zaman Sohabat. Yaitu kelompok Ali bin Abi Tholib radhiallohu anhu dan kelompok Mu`awiyah bin Abi Sufyan radhiallohu anhu. Kedua belah pihak sepakat untuk membentuk lajnah (panitia)penerapan hukum Alloh atas perdamaian yang mereka inginkan. Kaum Khowarij mengatakan bahwa dengan mengangkat seorang hakim (anggota panitia dari pihak Ali rda), maka Ali bin Abi Tholib telah memberi hak membuat hukum (hak tasyri`) kepada makhluk yang berarti suatu kesyirikan yang nyata. Inilah yang membuat mereka keluar dari sikap para sohabat, sehingga mereka mengkafirkan Ali bin Abi Tholib dan para sohabat pendukungnya.  Memang benar, bahwa memberikan seseorang hak untuk membuat hukum di luar koridor hukum Alloh adalah suatu kesyirikan dan kekufuran yang nyata. Akan tetapi, yang dilakukan oleh Ali radhiallohu anhu bukanlah demikian. Yang beliau radhiallohu anhu lakukan adalah mengangkat seorang hakim yang bertugas memutuskan masalah yang terjadi dengan hukum Alloh Subhanahu wa Ta’ala. Jadi bukan sama sekali menyingkirkan hukum Alloh dan menggantinya dengan hukum yang lainnya.

Menurut Khowarij, semua dosa besar dapat mengeluarkan seseorang dari Islam. Mereka dengan sangat mudah mengkafirkan orang-orang (secara langsung personalnya) yang mereka anggap murtad tanpa melihat syarat-syarat dan halangan-halangannya. Karena semua itu, mereka terkenal lebih sering memerangi ummat Islam sendiri dibanding memerangi orang-orang kafir. Hal ihwal mereka telah dikhabarkan Rosululloh sholallohu alaihi wasalam sebelum beliau wafat. Sikap guluw (melampaui batas-batas syari`ah) inilah yang telah menjadikan faham khowarij menjadi faham yang sangat ekstrim, tanpa rahmah. Seperti firqoh-firqoh sesat lainnya, dasar penyimpangan mereka adalah karena penyelisihan terhadap sunnah Rosululloh sholallohu alaihi wasalam dan para Sohabatnya dalam memahami hukum-hukum Islam.

C. Sufiyah

Pada mulanya, kelahiran tasawwuf sama sekali tidak bercampur dengan aqidah umat Islam yang masih murni mengikuti para salafus solih. Tasawwuf hanya mengajarkan parktek-praktek zuhud (hidup sederhana), keketatan ibadah dan sikap akhlak (suluk) yang terkadang melampaui batas-batas syari`ah. Dengan demikian telah memasuki daerah kebid’ahan.

Akan tetapi semakin hari, ajaran Tasawwuf dipenuhi dengan barbagai keyakinan yang bercampur aduk, ada paganisme, Yahudi, Kristen, hindu, budha, Majusi, dan firoq-firoq dollah yang banyak sekali.

1. Penyimpangan Sufiyah dalam Sumber.

Sumber agama Islam, yaitu al-Qur`an dan Sunnah telah ditambah-tambah dengan  berbagai sumber-sumber lain, bahkan sumber-sumber lain inilah yang lebih mendominasi al-Qur`an dan Sunnah itu sendiri. Mimpi, kasyaf (penerawangan alam gaib) dan hadis-hadis palsu dan munkar justru telah menjadi sumber utama bagi para penganut tasawwuf.

2. Penyimpangan Sufiyah dalam Tauhid.

Aqidah tasawwuf telah banyak dicampuri oleh ajaran-ajaran syirik. Keyakinan mereka tentang Nabi Muhammad sholallohu alaihi wasalam juga banyak yang melampaui batas syari`at. Mereka berkeyakinan bahwa nabi Muhammad sholallohu alaihi wasalam diciptakan sebelum adanya alam semesta, bahkan semua alam semesta diciptakan dari cahayanya dan untuknya. Prinsip-prinsip kewalian yang dipenuhi dengan sihir, bahkan ada yang sampai kepada prinsip wihdatul wujud (manunggaling kawulo lan gusti) yang mengajarkan penyatuan Dzat Alloh dengan seluruh alam semesta yang dalam hal ini menyatu dengan sang wali. Wali yang tidak pernah berbuat salah, kalaupun secara kasat mata salah tapi hakikatnya sama sekali tidak salah, setelah mati mereka masih hidup sehingga bisa mendengar keluhan dan rintihan pengikutnya, mereka memiliki banyak karomah sampai ada yang bisa terbang, bisa ada di dua tempat berbeda dalam waktu bersamaan, dipercaya atau bahkan mengklaim memiliki kemampuan mengetahui sesuatu yang gaib dan keyakinan-keyakinan syirik lainnya.

Kuburan-kuburan dan tempat-tempat keramat penuh dengan legenda-legenda kesucian dan kekaromahan penghuninya juga telah menjadi ajaran bid`ah yang sangat jelas. Sehingga situasi kuburan dan tempat-tempat keramat dipenuhi oleh orang-orang yang berziarah untuk mencari berkah atau meminta berbagai kebutuhan dalam kehidupan yang ini merupakan kesyirikan yang jelas sekali.

3. Penyimpangan Sufiyah dalam Ittiba`.

Begitu juga ajaran-ajaran ta`abbud dan suluk mereka telah banyak sekali dipenuhi oleh berbagai tata aturan bid`ah. Sholawat bid`ah yang berbagai ragam sesuai dengan tarekatnya, cara solat yang dipenuhi dengan sikap semedi yang bebeda-beda, sikap dzikir yang memiliki tata aturan yang bermacam-macam yang sama sekali tidak diajarkan oleh Rasululloh saw. Begitu pula dalam tata olah bathin yang sama sekali tidak merujuk kepada manusia yang paling bertaqwa, yaitu Rosululloh sholallohu alaihi wasalam. Amalan-amalan yang harus dipenuhi oleh para penganut tasawwuf untuk membersihkan jiwa telah dipenuhi berbagai bid`ah yang justru menjadi racun qolbu. Sampai-sampai untuk mengejar penyucian jiwa, mereka diwajibkan meninggalkan menuntut ilmu-ilmu syar`i  yang diajarkan dalam al-Qur`an dan Sunnah. Lalu, ilmu yang mereka dapat dari hasil dzikir dan riyadhoh itulah yang akan melahirkan cahaya ilmu ladunni (diklaim sebagai ilmu yang langsung datang dari Alloh Subahanahu wa Ta’ala melalui bisikan jiwa).

Sumber: DPP HASMI

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: